Posted by: boncire | January 2, 2009

Contek-contekan? Wajar atau Kurang Di Ajar?

Sambil nunggu download-an yg daritadi ga selesai juga, belom lagi internet yg lagi lemot bgt*bikin esmosi jiwa*, Saya mengunjungi blog dosen saya, Bu Ira. Artikel terakhir yang beliau tulis berjudul ‘Perilaku Mencontek, Gender, dan Korupsi’. saya melihat komentar-komentar ttg artikel itu dan tiba2 saya jadi ingin membahas tentang perilaku mencontek juga.hehe

well, ketika SD saya adalah siswa yg jujur dan takut bgt dihukum. lalu kebiasaan buruk ini saya kenal sejak SMP. tapi saya ga sering melakukan kegiatan ‘dosa’ ini. untuk mata pelajaran tertentu, jangan harap deh bisa mencontek, kami menganggap sang guru punya keahlian bisa tau mana siswa yg nyontek, mana yg ga nyontek. lagi pula saya bukan seorang yg handal dalam dunia percontekan. lebih baik saya nanya dari pada saya nyontek dari buku. nah loh?!?!? kok nyontek aja banyak jenisnya??

Saya mencoba membagi jenis2 mencontek menurut perspektif saya :

1. Bertanya, mencontek jenis ini masih tergolong ringan. kebanyakan si pelaku hanya ingin memastikan jawaban yg dipunya dengan jawaban temannya. tapi ga sedikit juga yg terang-terangan nanya jawaban soal ujian.

2. Kode/Sign, biasanya dengan isyarat jari, gerakan, atau suara. gaya mencontek ini biasa digunakan untuk soal pilihan ganda. misalkan : pegang hidung berarti jawaban A, pegang telinga jawaban B, pegang pipi jawaban C dan seterusnya. jenis ini memang sangat gampang, tapi berakibat fatal bila tidak ada kesepakatan kode/sign apa yg akan digunakan saat memberikan jawaban.

3. Ngebet atau pakai kebetan. Ngebet adalah istilah untuk mencontek dari catatan kecil yg sudah dipersiapkan atau malah langsung melihat dari buku. kertas yg berisi jawaban disebut kebetan. Kebetan biasanya disimpan ditempat-tempat strategis, seperti didalam kantong, dibalik jam tangan dll. trik lain ketika ngebet adalah minta izin ke toilet, lalu proses ngebet pun dilakukan disana.

Saya jarang melakukan hal-hal tersebut kalo ga kepepet bgt. malah sebenarnya saya agak susah melakukan kegiatan contek-mencontek, apalagi kalo posisi duduk didepan. jangan harap saya akan nengok ke arah datangnya suara yg memanggil nama saya. saya tetep percaya, klo tiba2 sial trus ketauan nyontek nilai saya akan dikurangi. hwaaa saya takut banget!!

saya mulai mengurangi kebiasaan mencontek sejak kelas 2 SMA. kenapa? karena 2 orang teman yg duduk didepan saya belajar untuk tidak mencontek. awalnya saya merasa agak aneh. emang sih mereka ga melarang saya mencontek. tapi namanya juga temen main bareng dikelas, saat belajar kami bareng2, tapi pas ulangan berlangsung mereka susah bgt dipanggil. yah..yg bisa menolong saat ujian ya cuma diri saya sendiri. awalnya emang susah untuk menghindari godaan untuk bertanya(saya ga pernah ngebet dari buku langsung, takut banget, saya malah gemetaran sendiri jadinya malah ga bisa nyari jwabannya). Alhamdulillah, lama2 saya terbiasa ujian tanpa mencontek. berapapun nilainya, saya pasti akan puas, karena saya merasa itu adalah jerih payah saya sendiri. tolak ukur kemampuan saya.

sempet sih takut dibilang pelit sama temen2 kalau ga ngasih jawaban. kalau temen ada yg nanya sebisa mungkin saya kasi tahu, dengan satu syarat, jangan ganggu atau memanggil saya pada 1 jam pertama atau saat saya masih mengerjakan ujian. konsentrasi saya bisa terpecah. namun diatas itu semua, saya tetap berusaha untuk tidak menerima jawaban dari mereka.

saya masih inget, 2 kali try out menjelang UAN SMA, nilai matematika yg saya dapatkan dibawah standar kelulusan. saya khawatir bgt ga lulus UAN. salah satu temen saya yg jago matematika bilang ‘Bon, udah lah ga usah terlalu berpegang ama prinsip ga mau nyontek. ini kan buat lo juga. biar seangkatan kita bisa lulus smua. kalo udah kyk gini mau gimana lagi?’ ketika itu saya membenarkan ucapan si temen saya ini. tapi saya tetap berpikir keras gimana caranya saya bisa lulus tanpa mencontek. Kadang ada perasaan malu aja klo temen saya bisa sukses tanpa nyontek, knapa saya mesti nyontek untuk meraih kesuksesan itu?

Sampai sekarang pun saya masih memegang prinsip itu, saya ga mau bertanya sama orang lain ketika ujian dan jangan ganggu saya saat sedang mengerjakan ujian. saya bisa BT bgt klo mood ngerjain ujian terganggu. saya mencoba untuk percaya sama kemampuan diri sendiri. kecewa sih kalau liat temen2 lain nilainya lebih tinggi. ya klo yg emang pinter dan belajar sih wajar nilainya bagus. tapi klo pake nyontek?? ngeselin bgt!! tapi lagi2 saya harus positive thinking, apapun alasannya tetep aja nilai yg saya dapat menunjukkan bahwa saya masih kurang memahami materi yg diberikan ato kurang belajar. tiap nilai kurang yg saya dapat, saya anggap sebagai introspeksi diri. klopun menjelang ujian saya belum belajar dan ga bisa ngerjain ujian, saya cuma bisa pasrah dan tersenyum. ya mau gimana lagi? jelas kok nilai saya jelek karena saya ga bisa ngerjain, saya ga bisa ngerjain karena saya ga belajar titik.

Kadang saya berpikir tentang kebiasaan orang Indonesia khususnya mahasiswa Indonesia*anggep aja ini perspektif dari sisi lain diri saya*. orang Indonesia punya 1001 pembenaran atas sikap mencontek yg dilakukan. kita pernah kan denger komentar ‘mana gwe bisa ngerjain? kita kan belum diajarin tentang materi yg dijadiin soal‘ atau ‘duh…susah bgt sih!! dosennya aja jarang masuk. ngajar aja jarang, klo ngajar juga cuma sekedarnya. wajar lah klo gwe ga bisa. trus gwe nyontek deh!’ saya ketawa aja klo denger komen kayak gitu. komentar yg seakan2 menunggu untuk ‘disuapin’ terus menerus. saya sadar sebagai mahasiswa, harusnya bisa lebih aktif mencari penjelasan dari materi yg dipelajari. toh media yg menyediakan fasilitas untuk belajar sangat mudah diakses atau digunakan. kurangnya materi atau penjelasan dari dosen ga bisa dijadikan alasan ketidakmengertian akan materi tersebut.

Saya jadi bisa menyimpulkan mengapa mahasiswa asing pintar-pintar meskipun dosen mereka jarang memberikan penjelasan di dalam kelas. Mereka terbiasa untuk mencari penjelasan di luar kelas, mencari info sebanyak2nya. menggali materi yang diberikan dari berbagai sisi. otomatis pengetahuan yg mereka dapat akan lebih banyak daripada dosennya. sedangkan budaya yang terjadi di Indonesia adalah dosen lah yg harus memberikan penjelasan sejelas-jelasnya pada mahasiswa. kalau nilai jelek, dosen yg dijadikan ‘kambing hitam’nya.

yayaya sudah terlalu larut nih kayaknya. si internetpun juga masih ngambek. ga satupun lagu yg berhasil saya download malam ini. nanti jam 8 pagi saya akan kembali ke Jatinangor. Saatnya kembali bersemangat untuk beraktifitas dan mengejar impian!!!

Notes : hal yang paling saya banggakan adalah saya lolos SPMB tanpa mencontek loh!! =)


Responses

  1. Melihat poin-poinnya, mungkin tepatnya ‘cara-cara/teknik-teknik mencontek’. 😛
    Bagi saya sendiri, bagaimanapun kebiasaan mencontek adalah kebiasaan yang sudah mendarah daging, tentunya dengan porsi yang berbeda-beda pada tiap lembaga pendidikan. Mau berusaha untuk tidak mencontek juga tidak semudah membalik telapak tangan, karena kondisinya kadang tidak mendukung. Adalah sulit untuk tidak melakukannya ketika dikelilingi oleh oknum-oknum tukang contek.
    Jadi..
    Kembali ke pribadi masing-masing saja.. 😉

  2. Hal paling ngeselin soal nyontek: Selalu ada yang nanya ke gw tiap ujian.

    Dan, itu.. pembenarannya selalu karena dosen ngga pernah ngajarin materinya.

    Hek.

    Emang, dosen HI ngga banyak yang doyan masuk kelas di nangor. Tapi, itu kan gak synonymous sama ngga usah belajar. Belajar kan bukan cuma buat ujian… tapi buat masa depan.

    Mana HI itu bacaannya segambreng pula. Hmph.

    Eh, sori hadi curcol 😀

    Gw pergi baca blog Bu Ira juga deh… siapapun beliau

  3. haha mencontek, aq g suka nyontek tapi diskusi waktu ujian hahaha
    humph termasuk yg mana yah????

    hehe SPMB tanpa nyontek… yups yups saya juga bangga sekali…. apalagi lolos pilihan pertama menyenangkannyah…

    emang kita harus percaya sama kemampuan diri sendiri,,,

    *always-positive-thinking*


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: