Posted by: boncire | October 17, 2008

kutunggu jandamu, what the meaning of the maksud..?

KUTUNGGU JANDAMU, sebuah judul film Indonesia yg dibintangi Dewi Persik. DAri iklannya aja gwe udah ga suka ama ni film. what the meaning of the maksud coba??? terlalu lebay.. tapi, tadi gwe nonton film itu di jatos. owemjii!!!

nonton film itu bikin gwe berpikir lagi tentang teori sosial kognitif-nya Albert Bandura dkk. konsep intinya adalah individu belajar dari lingkungan, dalam hal ini lingkungan media (Miller :2001). masyarakat akan belajar atas apa yang mereka lihat atau peroleh dari media. kalau positif, tentunya hasilnya positif. namun bila yang ditayangkan adalah nilai2 negatif, hasilnya tentu akan negatif jg.

beberapa point yg gwe tandain dari film ini:

  • terlalu mengeksploitasi badan wanita, menonjolkan lekuk tubuh, bagian dada dan bokong. udah gitu sengaja bgt gambar yg diambil ga jauh2 dari sekitar dada yg besarrrr. parah!
  • gesture persik dan pembantu kakaknya mesum parahh!!!! banyak bahasa non-verbal dan simbol2 seksual yg diperagakan Persikk, sperti desahan-desahan ga penting, kedipan mata dan masih banyak lg.
  • gwe ga tau knp film ini bisa lulus lembaga sensor. ada adegan dimana si satpam abis ml dengan si pembantu, nah pembantunya ini blm MENGANCINGKAN BAJUnya!! trus, si pembantu sadar dia ga pake kutang(bra). si satpam mencari kutang berwarna merah diantara tumpukan2 kutang lainnya(satpam freak. kerjaannya nyolongin bra orang!hiiy)
  • adegan persik ganti baju dikamar terlihat jelas, walopun ditutupin gorden tipis, tapi tetep aja jelas terlihat, persik cuma pake kemben ama kancut doank
  • pantes ga seorang pembantu yg (ceritanya) cupu dari kampung, kerja dgn pakaian seksi, make up, plus sikap centil?
  • kemudian ada adegan, persik menurunkan tali bajunya, hingga sebatas dibawah bra. pantess ga sihhhh???? belum lagi adegan persik naikin baju yg dia pake, buat mamerin cd merah yg lagi dia pake?? sampah!!!!!!!
  • karakter cwo digambarkan sebagai sosok yg penuh nafsu. pikirannya selalu porno. mesum. berorientasi pada sex. pantes ga bapak2 berkumpul heboh cm buat ngeliatin seheboh apa aksi si ‘persikk’??
  • penggunaan properti yang mendukung terciptanya pikiran yg mengarah pada persepsi mengenai seksual tokoh-tokohnya. contohnya: majalah2 porno yg jelas2 ditampilkan dalam gambar, bra yg berserakan boneka manusia yg dinamain ‘Dona’ yg dijadiin objek penyaluran seksual salah satu tokohnya(sperti boneka di film sejenis american pie).
  • seorang tokoh cewek yg hampir di setiap adegan ga pernah lepas dari rokok dan lighter yang susah bgt dia nyalain(mampoossss…!!!) ngeliat tu tante2 ngeluarin asap dari mulutnya, dihembus2in, yiakssss….dengan dandanan heboh, ngejreng, mewah, seksi tapi ga pantes ama umur.
  • baju minim dan seksi digambarkan sebagai sebuah trend fashion yg sah-sah aja diikuti, terlihat dari salah satu dialog Persikk berkata pada Cherry bahwa baju seksi yg dia pake adalah sebuah trend. oh my!!!! baju yg nge-trend itu bukan baju yg kurang bahan!!
  • pendidikan sex yg dikasi juga buruk. sangat buruk.

gwe kembali membandingkan dengan film LASKAR PELANGI yg penuh nilai2 budi pekerti, sangat berbanding terbalik dengan film yg menjual more sex, sex, and sex.
apa otak masyarakat indonesia mau diisi sex melulu? masyarakat khususnya usia remaja awal sampai pertengahan, akan menganggap apa yg ditampilkan media adalah sebuah contoh dan sah2 saja untuk ditiru.
gimana generasi indonesia bisa maju klo diotaknya cuma ada sex, baju seksi, mesum, ml dll?? ga munafik, hal ini memang terjadi dan berkembang di sekitar kita. tapi harusnya dicegah, bukan malah makin ‘diasah’ melalui film2 kyk gini..

tokoh cowo2nya juga digambarkan sebagai pria yg tunduk dengan istri, pengangguran. santai2 dirumah, baca koran, ngasi makan ikan.
hal ini bisa membentuk pola pikir ketika sudah berkeluarga nanti, seorang cowo ga harus bekerja untuk menghidupi keluarganya. dengan santai2 aja hidupnya tetep bisa enak. sakit jiwa klo gtu mah!

anggapan berpakaian seksi dan menunjukkan belahan dada yg besar kemana2 ngebuat harga diri cewe turun satu tingkat lebih rendah. ditambah tokoh cewek yg kerjaannya ngerokok mulu. halloooo!!!! emang cewe dgn pakain sperti itu harus ngerokok ya?? harus bisa menghembuskan asap baru kelitan keren? harus menjepit sebuah rokok di antara 2 jari sambil menghisapnya dalam2??
sedikit intermezzo, waktu gwe ke salah satu tempat nongkrong di deket sma gwe, gwe shock ngeliat tmpat itu skrg disulap jadi tmpat gaul dengan musik ajip ajup ajep, alat shee-sa dimana2, pakaian yg ‘sok iyeh’,
duh menyedihkan bgt menurut gwe. ditambah cwe2 dandanan simpel tapi gaul, umurnya mungkin sma kls 2 atau 3 ngeluarin rokok, trus dengan cueknya dia ngerokok sambil haha hihi ama kelompoknya…sungguh memprihatinkan

pernah g sih, yg bikin film tuh mikir dampak sosial film ini apa. yg utama pasti ingin menmpilkan hiburan, tapi hiburan yg seperti apa?
udah tau salah, knp masih dilakuinn??udah tau dampaknya bakal jelek knapa dilakuin?? dalam mata kuliah Psikologi Belajar Mengajar,masuk kedalam ranah sikap mental yang buruk klo menurut gwe. hahaha

satu lagi, ampe detik ini gwe ga tau pesan dan tujuan film itu apa. cuma sebuah kontes JANDA OF THE YEAR 2008!!

for the next,
masih banyak bermunculan film yg jual Tok*e*. Mupeng, Kawin KOntrak 2. film yang mungkin orientasinya bakal ga jauh beda ama film semi bokep yg lg booming lainnya…
kapan sii Indonesia ga mesumm!! heraaannnn!!!!

Advertisements

Responses

  1. Wew bun, penggambaran luw tentang pilem ntu jelas bet =D wakakak.. Kalo ada orang mesum yg nyasar ke sini, trus baca tulisan lo, yang ada malah dia pengen nonton. =D wkwkw. Tapi tapi, gw suka tulisan lo. Natural. Kek orang lagi ngomong.

  2. itu artinya, bon=filmnya dibuat hanya untuk laki-laki.
    ga usah bingung.
    mau tau cara lebih ampuh?
    berhenti nonton film indonesia. ever.
    gw udah melakukannya, dunia jadi lebih sempurna. ga ada gambaran jelek tentang orang indonesia.
    haha

  3. yah, klo berhenti nonton film Indonesia, trus film2 bagus kyk Laskar Pelangi, Gie dll ga ada yg nonton juga donk? mematikan hasil karya anak Indonesia donk…

  4. bener bgd, ngeri tu film kutunggu jandamu, hhaa..
    walopun lucu, tp paraaahh,, gawad kalo anak kcil nonton tu film

    wahh.terimakasih sudah berkunjung..=) saya heran, kenapa film itu ga lolos sensor yaa?

  5. Bener bgt,, film ‘Kutunggu Jandamu’ bner2 film sampah..Gada pesan moralny sama skali mnurut gw,,yg ada org nonton itu malah jd mesum pikirannya..
    Padahal yg nonton mayoritas remaja dan anak2 skolahan..Coba,masa penerus bangsa disuguhin film yg lebih cenderung mengarah ke ‘sex-minded’ dibanding pesan moralnya..Gw juga heran,ko film ini bisa lulus sensor..! Wajar aja kalo banyak kasus pemerkosaan dan pelecehan2 seksual di negara kita. Wong film beginian aja masih dilulusin dan boleh tayang resmi..!

    makasi ya udah berkunjung… wah senang ada yg baca lagi… kbtulan gwe lagi jarang nonton film nih!! film2 ga bner kyk gini masih beredar ga sih?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: